Vending Machine yang tidak praktis

 

Vending Machine atau mesin penjual otomatis merupakan suatu alat yang biasanya diletakkan di tempat-tempat strategis dan merupakan alat yang tidak memerlukan kasir, karena biasanya untuk pembayarannya menggunakan uang logam atau uang kertas.

Pada bulan Januari kemarin saya mengunjungi Cibubur Junction setelah sekian lama jarang kesana, ternyata ada pemandangan baru yang menarik perhatian saya, terdapat beberapa Vending Machine ini di setiap lantainya dengan warna dan posisi yang mencolok tentu membuat saya tertarik untuk mencobanya. (thinking)

 

Pada mesin pertama yang saya dekati terlihat tulisan bahwa harga minuman adalah lima ribu rupiah, kebetulan ada uang pas segitu dikantong langsung dicoba masukkan uang, namun ternyata uangnya terdorong kembali keluar. Saya berfikir mungkin mesinnya rusak atau uang saya yang kurang mulus, akhirnya saya tinggalkan saja.

Setelah berajalan-jalan, ketemu lagi mesin berikutnya ternyata ada tulisannya bahwa alat ini memerlukan kupon khusus (doh), dan kupon dapat diperoleh di bagian informasi Lantai 1 (woot). Karena masih penasaran akhirnya saya mendatangi bagian informasi dan bermaksud “menukarkan” uang 5000 saya menjadi kupon itu.

Tapi ternyata kupon itu masih kena pajak jadi kupon lima ribu itu harganya jadi enam ribu (annoyed) (annoyed) mahal amat yak pajaknya 20% kirain harga voucher sama nilai yang tertera.. tapi ya untuk menuntaskan rasa penasaran akhirnya saya tukarkan juga deh.

 DSC_0091DSC_0090 Sampai sekarang saya masih bingung, buat apa vending machine alias mesin penjual Otomatis itu ada disana kalo mau menggunakan mesin itu aja musti beli kupon dulu ke bagian informasi, jadi sama aja butuh kasir donk, padahal klo dinegara lain bisa beli minuman pake uang koin atau uang kertas langsung ga perlu nuker segala.. atau saya yang salah mengartikan mesin di Cibubur Junction itu bukan Vending Machine kali yak (haha)

16 thoughts on “Vending Machine yang tidak praktis

  1. Tau gak aku jg udah nemuin mesin itu since 3 weeks ago, di busway dukuh atas, jadi inget waktu ke Spore ada mesin gituan dimana mana di pinggir jalan bisa beli minum klo haus, apalagi di spore kebanyakan orang jalan kaki, tapi emang bener bener pake Koin. heheh pas didukuh atas, bukan koin tapi ada mas mas nya yg jagain (padat karya lah indonesia masih byk pengangguran). lagi pula klo di Spore dimana mana ada CCTV yg bisa monitor semua kejadian dimana mana, klo di Indonesia gimana ?
    baru tau namanya vending machine :p (LOL)

  2. oh, ini toh lapaknya.. haha..

    iya tuh, sama kayak di halte-halte busway. malah di halte busway, tiap mesin ada penjaganya.. sama aja kayak penjual minum biasa, ngabisin duit beli mesin aja.

    GAK EPEKTIP! (rofl)

  3. loh ko gitu ya? perasaan kl liat di tipi *yangblmpernahkeluarnegri*, mesin begituan tuh cuma pake koin yang dirogoh dari kantong langsung kan? ga pake nuker2 segala

      • bkn pulsa telpon tp hampir mirip kyk sistem kerjanya pulsa telpon…..
        vending mesin tu ada minuman hot & cool. (cendol)
        made in indonesia, dengan harga 15 juta.

  4. loh ko gitu ya? perasaan kl liat di tipi *yangblmpernahkeluarnegri*, mesin begituan tuh cuma pake koin yang dirogoh dari kantong langsung kan? ga pake nuker2 segala

  5. (doh) pernah liat 2 minggu yang lalu, tp pada saat itu mesinnya lagi rusak (LOL)

    begitu baca tulisan om aris jadi tambah (rofl)
    itu sih tambah ribet :-))

  6. ya ampunnnnn,….
    nt smua pd GAPTEK,.
    klo duitnya keluar lg, berarti duit nt butut, bisa lecek, kelipet, ato ga kedetek.
    biasanya ada anjuran duit yg bs di pake, misal 1000, 2000, 5000, 10000.
    alat ini ga bs ngembaliin.
    klo duit nt cebannan,…

    sedangkan harga freshtea gocengan,
    berarti nt musti Vending 2 kali.
    (rofl) (rofl)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *