Bisakah program-program yang ada di Ubuntu menggantikan program yang sehari-hari saya pakai di Windows?

Pertanyaan yang sering dilontarkan oleh temen-temen saya… Yahh. emang sich setiap sistem operasi memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri, namun untuk memulai belajar menggunakan suatu sistem operasi yang berbeda memerlukan “keberanian” tersendiri, terlebih lagi apabila sudah terbiasa atau bergantung kepada suatu program yang terdapat pada sistem operasi yang lama.

Distro linux yang saya coba, yaitu Ubuntu, saya rasa sudah mencukupi untuk kebutuhan harian saya, seperti untuk sekedar browsing dan chatting di rumah, kantor, cafe atau kampus karena seluruh driver sudah berjalan dengan sempurna, sehingga tidak ada kesulitan dalam mengakses internet via Lan, Wifi ataupun melalui dialup modem.

Lalu apakah kegunaan laptop hanya untuk browsing dan chatting saja? Seperti posting saya sebelumnya untuk browsing langsung paham menggunakan Mozzila Firefox, soalnya sama persis dengan versi windows, terus untuk Ym memakai pidgin. Hal yang sangat penting dari sebuah notebook adalah kemampuannya untuk membuat dokumen atau worksheet dan untuk presentasi, semuanya itu juga bisa langsung dilakukan oleh Ubuntu soalnya udah ada OpenOffice yang kompatibel dengan format Doc Microsoft Word. Namun pada versi 2.4 milik saya untuk file extension docx baru bisa untuk membuka saja, belum dapat untuk mengedit.

Hal lain saya sempat kesulitan untuk memutar koleksi film dan lagu-lagu yang terdapat di hardisk saya, karena program Totem Movie Player mengatakan tidak ada codec yang sesuai, tapi diberi pilihan untuk download ke internet, setelah download codecnya, langsung bisa buat muter semua koleksi film-film saya. Berlanjut ke Rhythmbox Music Player yang tidak hanya bisa memutar dan mengorganisir koleksi lagu-lagu saya, juga bisa untuk memanage lagu di iPod saya. yang pada awalnya saya bingung bagaimana cara memanage lagu di iPod ternyata setelah di sambung ke USB langsung dikenali oleh Rhythmbox dan dapat menambah lagu sesuka hati tanpa perlu menghapus isinya (FYI: iPod hanya bisa disinkronisasi dengan satu iTunes, kalau ganti komputer biasanya isinya musti dihapus dulu) .

Nah hanya dengan beberapa program-program bawaan tadi saya sudah bisa bekerja dan bermain serta menghibur diri dengan Ubuntu, tapi, masih ada tapinya lho beberapa program saya rasa masih lebih bagus yang jalan di windows, setidaknya sampai saat ini belum menemukan program buat gantiin Windows Live Writer yang saya pakai buat ngetik blog ini, jadi saya masih butuh windows, yang ternyata bisa saya jalankan dari dalam Ubuntu dengan menginstall virtual box

Soal instalasi Virtual box ini bakal diteruskan besok aja. Soalnya virtual box ini saya rasa berguna banget buat orang yang mau pindah ke linux, tapi masih ada satu dua program yang masih harus jalan di windows.

One thought on “Bisakah program-program yang ada di Ubuntu menggantikan program yang sehari-hari saya pakai di Windows?

  1. apakah email yg dibuat dengan open office dan dikirim melalui attachment, dapat di buka oleh klien kami yang menggunakan window dan microsoft office . Atau sebaliknya bila saya terima email dari compt yg menggunakan window/microsoft office…Bgaimana pula dengan file berformat J.peg atau pdf, corel, fotoshop, dapatkah mereka diinstal dan dibuka di ubuntu ?

Leave a Reply

Your email address will not be published.